SHOPPING CART

close

Objek Wisata Desa Blimbing Sari – Desa Wisata Unik di Jembrana Bali

Booking.com

 

Pariwisata di Pulau Bali menunjukkan berjuta-juta keindahan yang sangat mempesona, dari setiap sudut wilayahnya niscaya ditemui destinasi wisata yang mempunyai keunikan dan daya tarik sendiri. Seperti halnya di Objek Wisata Desa Blimbing Sari – Desa Wisata Unik di Jembrana Bali ini juga tak luput dari penulis utuk di kulas secara detail warta wisata yang ada didalamnya.
Nuansa kebudayaan Bali masih sangat kental di Desa Blimbing Sari, yang mana ada dua buah bangunan Gereja yang begitu megah, yakni berada di Banjar Blimbingsari ( Gereja Pniel  ) dan di Banjar Ambyarsari ( Gereja Imanuel ). Keduan gereja tersebut dihiasi dengan ornamen ukir-ukiran di setiap sudutnya yang merupakan goresan khas Bali.
Disetiap bangunan tersebut dibuatkan sebuah bale yang disebut dengan bale Kulkul, yakni tempat dimana kulkul yang terbuat dari kayu digantung. Kulkul merupakan homogen alat musik yang dipergunakan untuk memanggil para umat semoga tiba dan melakukan peribadatan, ( jikalau digereja-gereja lainnya memakai lonceng ).
Keindahan serta keramah tamahan masyarakat Desa Blimbing Sari ialah salah satu dari daya tarik wisatawan untuk berkunjung. dikala ini dibangun tempat wisata yaitu Grojogan. Tempat wisata tersebut selalu rapi dan terjaga kenersihannya, alasannya yakni selalu diadakan kegiatan kegiatan bersama-sama untuk menyapu, membersihkan desa, mencukur rumput di setiap rumah dan masih banyak lagi kegiatan faktual yang ditujukan untuk menambah keindahan di Desa Blimbing Sari.
Meskipun di kawasan Bali identik dengan umat Hindhu, tak memungkinkan untuk selalu rukun dengan agama lain. Hal ini sudah terang di Desa Blimbing sari dengan adanya bangunan Gereja sang dapat di bilang sangat megah. Toleransi inilah yang menciptakan banyaknya wisatawan mengyukai dan berminat untuk berlibur desini, alasannya yakni merasa nyaman.
Di setiap hari raya terkhusus hari Natal dan perayaan hari raya lainnya,  masyarakat disini selalu semangat dan berantusias memasang penjor. Bahkan ada anggapan warga sekitar, jikalau tidak memasang penjor di hari raya terkesan kurang ramai dan kurang semarak. Kuinikannya tidak cukup itu saja hlo Guys, di dikala mengadakan kebaktian di Gereja umat kristiani juga mempergunakan pakaian susila Bali menyerupai kamben, udeng, kebaya dan lain sebagainya.
Tak luput dari pendetanya yang memimpin program kebaktiaan juga mempergunakan Bahasa khas Bali, satu lagi yang sangat mencirikan susila Bali ialah memakai alat musik gambelan Bali untuk mengiringi Liturgi atau puji-pujian. Moment tersebut juga menjadi daya tarik para wisatawan untuk melihat secara pribadi bagaimana perpaduan kedua budaya itu dapat terjadi.
Guna mengobati rasa penasaran, berbagai para wisatawan lokal maupun mancanegaraturut hadir dan tidak cukup hanya melihatnya saja. Tetapi ada yang ikut serta bagaimana program ibadah dari suatu agama dapat dikombinasikan sedemikian rupa. Jika pembaca memasuki desa wisata ini, diperbatasan antara Desa Blimbingsari dan Desa Melaya dibangun sebuah pintu gerbang yang disebut dengan nama ” Kori Agung “.
Desa Wisata Blimbing Sari berada di di desa Blimbng Sari, Kecamatan Melaya, Kabupaten Jembrana, Provinsi Bali, Indonesia.

 

Baca artikel lainnya :

Objek Wisata Pantai Delod Berawah – Spot Surfing Di Jembrana Bali

 

demikian ulasan mengenai Objek Wisata Desa Blimbing Sari – Desa Wisata Unik di Jembrana Bali , semoga bermanfaat.

Tags:
Share