Desa Moral Bali Penglipuran Bangli -salah satu desa tujuan wisata yang terkenal di Bali

 

DESA ADAT BALI PENGLIPURAN
 
Bali memang mengagumkan, Selalu ada hal yang patut untuk diceritakan wacana Bali. Senantiasa ada adab dan budaya Bali yang layak untuk diangkat dan sayang untuk dilewatkan. Salah satunya yaituDesa Moral Bali Penglipuran Bangli -salah satu desa tujuan wisata yang terkenal di Bali
Desa Penglipuran merupakan salah satu desa di Bali yang hingga ketika ini masih memegang teguh budayanya. Jika kita ingin melihat daerah permukiman adab yang tertata dengan rapi dan sangat konseptual, Penglipuran lah tempatnya. Jika ingin mengenal konsep permukiman yang sangat kental dengan kearifan lokal, Penglipuran lah salah satu yang layak dituju. Tidak heran kalau desa ini sering dijadikan lokasi tujuan bagi para mahasiswa arsitektur atau perencanaan perkotaan sebagai salah satu objek kunjungan studinya. Tentunya selain sebagai obyek wisata yang ramai dikunjungi oleh wisatawan baik domestik maupun mancanegara.

 

 

Desa Penglipuran masuk dalam wilayah manajemen Kelurahan Kubu, Kabupaten Bangli. Letaknya di jalan utama Kintamani – Bangli. Kata “Penglipuran” berasal dari kata “Pengeling Pura”. Artinya, tempat suci untuk mengenang para leluhur. Jaraknya sekitar 45 km dari Kota Denpasar. Desa Penglipuran mempunyai luas sekitar 112 Ha., yang terdiri dari tegalan, hutan bambu, permukiman, dan bermacam-macam akomodasi umum menyerupai pura, sekolah, dan akomodasi umum lainnya. Berada di perbukitan dengan ketinggian berkisar 700 m dpl, menimbulkan Panglipuran sebagai daerah yang cukup sejuk.
Memasuki daerah Desa Penglipuran, kita sudah dihadapkan pada konsep permukiman yang ramah lingkungan. Dengan tegas daerah Penglipuran tidak memperkenankan kendaraan beroda empat maupun kendaraan bermotor lainnya memasuki kawasan. Seluruh kendaraan bermotor hanya sanggup mencapai pelataran parkir yang disediakan di depan kawasan.
Karena telah ditetapkan sebagai desa wisata, untuk memasuki Desa Penglipuran, harus membayar tiket masuk. Tapi tidak perlu khawatir, tidak terlalu mahal. Wajar saja. Sangat masuk akal kalau dibandingkan dengan kekaguman akan keasrian permukiman yang tertata apik dan terpelihara dengan baik yang sanggup kita nikmati.
Desa Wisata Penglipuran terlihat begitu asri. Keasrian daerah telah menerpa pengunjung ketika pertama kaki melangkah memasuki kawasan. Selain asri, juga sangat bersih. Sangat sulit untuk menemukan sampah yang tercecer di sana, apalagi onggokan sampah. Tidak ada sama sekali. Di beberapa sudut disediakan tempat sampah dengan desain yang cukup unik. Kerimbunan pepohonan di sepanjang jalan utama yang membelah desa juga menambah suasana asri. Di sekitar pintu gerbang masuk desa terdapat area yang dinamakan catus pata yang merupakan area yang terdiri dari balai desa, akomodasi masyarakat, dan ruang terbuka hijau berupa taman nan asri. Semuanya tertata dengan apik. Perpaduan tatanan struktur ruang desa tradisional dan konsep wisata desa yang cukup menjual.

 

 

 

Penataan fisik bangunan dan contoh penataan daerah di Desa Wisata Penglipuran sangat kental dengan budaya Bali yang tetap dipegang teguh oleh masyarakatnya. Budaya yang berlaku turun temurun. Nuansa tradisional Bali sangat terasa. Terdapat jalan utama yang membelah desa dengan deretan gerbang/pintu masuk menuju rumah-rumah. Pintu masuk ke tiap rumah didesain dengan bentuk yang sama, biasa disebut angko-angko. Pintu sengaja dibentuk tidak terlalu lebar dengan maksud semoga tidak sanggup dilalui oleh motor. Tiap gerbang ditempeli goresan pena keterangan wacana nama pemilik rumah dan anggota keluarga.
Jalan utama terus menanjak, disertai undakan-undakan dan di ujungnya terdapat pura. Jalan-jalan di lingkungan perumahan terbuat dari kerikil alam yang dihiasi rumput di sepanjang kanan dan kiri jalan. Deretan pohon kemboja tidak ketinggalan memunculkan nuansa khas Bali.
Selain suasananya yang asri dan sangat mengagumkan, penduduk desa juga sangat ramah terhadap setiap tamu yang datang. Sempat memasuki beberapa rumah yang ada, mereka menyapa dengan ramah, “Silakan masuk Bu, lihat-lihat di dalam”. Mereka dengan ramah berusaha menjelaskan wacana Desa Wisata Penglipuran. Di dalam rumah yang dikunjungi ternyata kita sanggup menemukan beberapa pengrajin yang sedang menciptakan bermacam-macam kerajinan khas Bali. Belum sempat bertanya, mereka sudah menjelaskan, “Kami hanya diperbolehkan untuk berjualan di dalam area rumah masing-masing, tidak diperbolehkan jualan di sepanjang jalan utama”. Ternyata konsep itu pula yang menciptakan daerah tertata dengan apik.



Booking.com

Desain rumah dibentuk hampir sama, yaitu memakai konsep rumah tradisional khas Bali atau rumah adab Bali. Tiap rumah mempunyai bagian-bagian rumah yang dibangun terpisah. Terdiri dari beberapa bangunan yang berdiri sendiri, walau letaknya tidak berjauhan. Masing-masing rumah terdiri dari bangunan rumah utama, bale-bale, dapur, jineng untuk lumbung padi, dan tempat suci untuk pemujaan. Terdapat pula konsep/pakem yang harus ditaati. Misal wacana arah dan lokasi dari masing-masing bangunan. Sangat menarik. Istimewanya, setiap rumah dipastikan terdapat tempat pemujaan berupa pura mini.
Di ujung jalan utama terlihat pura yang merupakan landmark kawasan. Sebuah pura yang menjadi sentra acara keagamaan masyarakat Desa Penglipuran. Seperti desa adab lainnya, banyak ritual keagamaan yang terselenggara di sana. Ada pula ritual yang dilakukan setiap hari.
Zaman terus berubah, namun adab dan budaya Bali masih tetap terpelihara. Kearifan lokal di Desa Wisata Penglipuran masih terasa kental. Sungguh mengagumkan. Demikian ulasan mengenai Desa Moral Bali Penglipuran Bangli -salah satu desa tujuan wisata yang terkenal di Bali , Semoga bermanfaat.