Liburan Ekstrem Di Final Tahun, Cobain Via Ferrata Trenggalek

Foto: Sepikul Via Ferrata (Sparta) di Trenggalek (Adhar Muttaqin/detikTravel)

Trenggalek – Via Ferrata tak hanya bisa dicoba di Purwakarta, tapi ada pula di Trenggalek. Objek wisata itu pun bisa jadi pilihan buat destinasi libur simpulan tahun.

Musim libur simpulan tahun sudah di depan mata, mulai dari libur sekolah, Natal hingga Tahun Baru. Salah satu lokasi yang asyik dicoba untuk mengisi masa liburan yakni panjat tebing Sepikul Via Ferrata (Sparta) di Trenggalek, Jawa Timur.

Wisata pemacu adrenalin ini tidak hanya dikhususkan bagi para pemanjat profesional, namun juga bisa dilakukan oleh semua kalangan, termasuk yang belum pernah melaksanakan panjat tebing sekalipun.

Traveler tidak perlu khawatir terkait keselamatan maupun keamanan. Setiap pengunjung yang hendak naik tebing Sepikul di Desa Watuagung, Kecamatan Watulimo ini akan dilengkapi dengan sabuk keselamatan juga helm. Selain itu di sepanjang jalur panjat telah dilengkapi dengan tangga dan sling pengaman.

Salah seorang pengelola Sparta Trenggalek, Jonathan, menyampaikan jalur panjat via ferrata ini dibagi menjadi tiga step, sehingga pemanjat bisa menyesuaikan ketinggian pemanjatan sesuai dengan kemampuan dan daya tahan tubuh.

“Kalau jalur totalnya ada 375 meter, tapi pengunjung tidak harus hingga puncak, bisa menyesuaikan. Kami juga akan mendampingi dengan petugas yang sudah profesional di bidangnya,” ungkapnya kepada detikTravel, Rabu (20/12/2017).

Menurutnya, wisata ekstrem ini merupakan yang kedua di Indonesia, sehabis di Gunung Parang Purwakarta, Jawa Barat. Sedangkan untuk di Jawa Timur maupun Indonesia bab timur, via ferrata di Trenggalek merupakan yang bertama kali ada.

Pengunjung via ferrata, Benny, mengaku cukup terkesan dengan wisata milik Perhutani tersebut. Tantangannya cukup memacu adrenalin.

Liburan Ekstrem di Akhir Tahun, Cobain Via Ferrata Trenggalek(Adhar Muttaqin/detikTravel)

“Saya gres pertama kali naik menyerupai ini, jikalau dikala naik ini nyali kita masih terkontrol dengan baik, tapi tantangan paling seru itu di persimpangan dengan jalur menyamping itu, alasannya tidak bisa pegangan sama anak tangga, tapi pada batuan,” katanya.

Hal senada juga dikatakan Wakil Bupati Trenggalek, Mochammad Nur Arifin. Wisata via ferrata tersebut cukup layak menjadi tujuan utama untuk mengisi liburan simpulan tahun maupun liburan sekolah, alasannya berbeda dengan wisata alam lainnya.

“Di atas itu asyik sekali, pemandangannya bagus, alasannya kita bisa melihat Trenggalek di bab timur dari atas tebing ini. Apalagi di pit satu ada semacam daerah khusus yang bisa digunakan untuk istirahat sejenak, cukup puas pokoknya,” ujarnya.

Pihaknya berharap, wisata andalan Trenggalek ini semakin berkembang pesat, alasannya tidak gampang menemukan lokasi yang sempurna untuk dijadikan wahana via ferrata. Selain itu lokasi Sparta cukup strategis yang berada di jalur wisata menuju Gua Lawa, Banyu Nget, Ekowisata Mangrove, Pantai Prigi dan Pantai Pasir Putih.

(Adhar Muttaqin/detikTravel)(Adhar Muttaqin/detikTravel)

“Jadi habis dari sini bisa lanjut ke pantai atau wisata lain di Trenggalek, jikalau di sekitar pantai juga sudah ada hotelnya. Makara lebih gampang lah bagi wisatawan,” imbuhnya.

Sementara itu, Wakil Administratur Perhutani Kediri Selatan, Andy Iswindarto menjelaskan, pihaknya sengaja menghadirkan wisata ekstrem ini sebagai wadah buat wisatawan yang ingin mencoba melaksanakan panjat tebing namun belum mempunyai keahlian khusus.

 

Baca artikel lainnya : 

Berkunjung ke Objek Wisata Alam Watu Gedhek di Banyuwangi

Dalam pengelolaan wisata tersebut pihaknya berafiliasi dengan pihak ketiga yang telah profesional dan mempunyai keahlian khusus dalam bidang panjat tebing. “Kami juga melibatkan masyarakat sekitar untuk bisa terlibat aktif dalam pengelolaan wisata ini,” jelasnya.

Sejak dibuka beberapa bulan lalu, jumlah pengunjung terus mengalami peningkatan. Rata-rata wisatawan yang tiba berasal dari Surabaya dan luar kota lainnya.