Tips Traveling Membawa Cairan Dalam Penerbangan Internasional

Saya bukan insan penggemar dandan menyerupai perempuan pada umumnya yang anggun tapi penuh kepalsuan. Maklum, banyak yang bilang kalo saya tuh perempuan jadi-jadian dan dulu (sebelum syar’i berhijab) sering dipanggil ‘mas’, dikira pria berambut gondrong.*nasib* heheh. berikut adalah Tips Traveling Membawa Cairan Dalam Penerbangan Internasional
Tapi tidak mengecewakan menguntungkan sih, kalo piknik nggak perlu bawa-bawa alat make-up segombreng dari dempul semoga keliatan putih sampe shading semoga nggak keliatan tembem. 


Kemarin ada anaknya temen yang nawarin mau nge-dandan-in saya pas nikahan nanti. Jujur aja, saya rada-rada stress berat soal dandan. Soalnya pernah pada suatu saat adik sepupu saya menikah dan saya dimintai proteksi jadi penjaga kotak amal sumbangan. Niatnya sih nggak dandan, tapi tampaknya adik sepupu saya malu kalo ada seorang penjaga kotak sumbangannya kluwus-kluwus kayak saya. 
Akhirnya saya diseret menuju rombongan ketek ogleng tukang rias. Dengan berat hati saya dirias oleh salah seekor mbak-mbak ajun perias pengantin. Ngeriasnya nggak di depan kaca, bro! jadi saya nggak tau muka saya diapain aja. Pokoknya saya cuma pesen kalo alis saya jangan dikerik.
Setelah bete nungguin wajah saya diuprek-uprek akibatnya mbaknya bilang ‘udah selesai’. Saya eksklusif liat beling dong, ngarep muka saya berubah jadi anggun menyerupai Megan Fox.

dan Voila! 
Lha kok hasilnya saya jadi kayak bencong kaleng. OMIGOT!!! Berasa mau bawa kecrekan trus ngamen di perempatan lampu  merah gitu deh…. 

Mungkin alasannya yaitu saya nggak pernah dandan, jadi begitu didandanin full jadi kelihatan aneh bin ajaib. Muka sama bibir berasa tebel banget kaya ditemplokin semen. Bener-bener tersiksa. Langsung lap-lap pake tissue deh, semoga agak tipisan. hehehe… 


Kembali ke piknik, 

Tentu saja saya nggak akan bawa peralatan dandan, lha wong gincu aja nggak punya. Buat saya sih nggak perlu anggun binti kempling, yang penting higienis dan sehat.

Lha trus, peralatan perang apa sih yang biasanya saya bawa?




Booking.com


Dengan latar belakang saya sebagai mbak-mbak tomboy yang kumel dan saya hampir selalu naik maskapai penerbangan murah meriah tanpa bagasi, menimbulkan kalo piknik cuma bawa:
1.   Sabun Mandi
2.   Sikat Gigi
3.   Pasta Gigi
4.   Shampoo
5.   Facial Wash
6.   Krim anti jerawat
7.   Parfum
8.   Lip balm –> digunakan kalo inget aja, dan seringnya lupa. ahahaha
9.   Sunblock
10. Tissue basah
11. Minyak angin
12. Deodoran
13. Cairan antiseptik
Semuanya dalam bentuk mini (kurang dari 70 ml), dan muat dalam 1 kemasan kantong plastik transparan bersegel (plastic zipper bag) ukuran 14 cm x 20 cm. 


Membawa cairan, aerosol, dan gel dalam bagasi cabin sesuai dengan hukum keselamatan penerbangan

Sumber: google
  • Kantong ini harus ditunjukkan kepada petugas di daerah pemeriksaan, kalau diminta.
  • Pengecualian diizinkan untuk obat-obatan, masakan bayi dan masakan Istimewa lainnya. Biasanya diminta untuk men-declaire terlebuh dahulu kepada petugas di daerah pemeriksaan.
  • Minuman keras atau cairan lainnya, produk aerosol dan gel (lebih dari 100 ml) yang dibeli dari bandara luar negeri harus tertutup rapat dengan kantong bersegel. 
  • Ingat, jangan membawa kemasan produk lebih dari 100 ml meskipun isinya kurang dari 100 ml.
  • Maksimal jumlah produk yang dibawa dalam satu kantong yaitu 1 liter. 

Nah, ini hasil packing-an saya:

 
Simple, enteng dibawa, dan sesuai dengan hukum yang berlaku.
 
Tapi kalau kau tipe perempuan yang ‘penuh kepalsuan’, tidak dapat meninggalkan perlengkapan dandan yang seabrek-abrek dan jumlahnya lebih dari 1 liter, silakan kemas perlengkapan kau dengan rapi dalam plastik bersegel kemudian masukkan ke bagasi. Jangan nekat memasukkan ke bagasi cabin kalo nggak ingin disita petugas.
 

Demikian ulasan mengenai Tips Traveling Membawa Cairan Dalam Penerbangan Internasional semoga bermanfaat ya.