Umrah Bersama Segerombolan Nenek-Nenek di Saudi Arabia

mbak tukang mbolang disatukan dalam sekelompok nenek Umrah Bersama Segerombolan Nenek-Nenek [Saudi Arabia]


Umrah Bersama Segerombolan Nenek-Nenek di Saudi Arabia Apa yang terjadi jikalau mbak-mbak tukang mbolang disatukan dalam sekelompok nenek-nenek? Pengalaman yang sungguh embuh sekali.


Saya memang paling anti pergi sama emak-emak apalagi nenek-nenek. Kenapa?
Karena saya tidak berpengaruh mendengar ocehan-ocehan nggak penting khas emak-emak & nenek-nenek yang biasanya super ceriwis + saya tidak berpengaruh mengikuti rute mereka yang biasanya hobi belanja.

Nah, kemarin saya berkesempatan untuk umrah bareng emak-emak dan nenek-nenek. Parahnya, saya sekamar dengan 3 ekor nenek-nenek. Kebayang dong ya…..

3 ekor nenek-nenek ini sebut saja nenek A yang cerdas, trengginas, percaya diri tinggi, baik hati, pengertian, dan mandiri. Nenek B yang cukup modern tapi kurang dapat bangun diatas kaki sendiri dan kurang percaya diri, pendiam tapi dibelakang nyinyir banget. Nenek C yang paling tua, agak-agak meleng, nyinyir, bawel, dan gak dapat bangun diatas kaki sendiri blas.

Saya, sebagai mbak-mbak berusia jauh banget lebih muda dibanding nenek-nenek itu, terbiasa mbolang, jalan cepet, paling benci belanja, memang nggak nyambung blas jikalau disatuin dengan nenek-nenek.
Saya pinginnya lepas sendiri untuk fokus ibadah sesuai dengan mood saya, tanpa dikintilin gerombolan nenek-nenek itu. Karena kalo nenek-nenek itu ngintilin saya, kasihan juga kalau kecapekan dan mereka niscaya gak punya waktu buat belanja. hahaha

Tapi yang terjadi adalah,
Setiap saya mau ngacir ke masjid, mereka niscaya ngintiiln saya. Padahal mereka sudah hafal jalan menuju masjid yang mana mereka niscaya dapat berangkat sendiri sesama nenek-nenek,  atau janjian sama emak-emak sesuai dengan mood mereka, pun sudah diberitahukan juga kalau jamaah membutuhkan bantuan/pendampingan silakan menghubungi petugas dari travel, supaya tidak merepotkan/mengganggu jamaah lainnya.
Kenyataannya tetep aja mereka kintil sama saya. Kalo saya jalan cepet, mereka ikut cepet, kalo saya mbulet-mbulet mereka ikut mbulet-mbulet. Saya bilang “duluan aja”, tetep aja mereka duduk cengoh nungguin saya. Pokoke mereka blas gak punya inisiatif sendiri. Terutama nenek B dan C. Karena nenek A ia lebih mengerti, mandiri, berani, dan percaya diri.

Di hotel, 
Nenek C ini punya kebiasaan kalo habis buang air nggak pernah disiram. Nenek A sudah sering kali mengingatkan bahkan memberi tahu cara menyiram dengan baik dan benar, tapi nenek C ini malah ngomel-ngomel dan tetep aja nggak pernah mau nyiram hajatnya. #hoek
Kalau saya atau nenek A lagi mandi, nenek C suka gedor-gedor pintu kamar mandi sambil bilang gini “ini kenapa pintunya dikunci sih? saya kan mau mandi”. #Lhoh!

Di Lift,
Kalau pintu lift ketutup, nenek C marah-marah ke saya: “Gimana sih, temennya yang lain belum pada naik kok sudah ditutup, blablabla, gukgukguk, kwikkwikkwik…”
(Yaelaaaa nek, pintu lift kan buka tutup otomatis kelles, lagian lift-nya juga banyak noh, kalo temennya ketinggalan dapat naik lift yang lain. Emangnya angkot, ngetem dulu nunggu penuh gres berangkat). 
Ngomelnya nenek C nyalahin saya udah macam ketinggalan pesawat dari Jakarta ke Madinah aja. #huft

Di Masjid, 
Setiap saya atau nenek A sholat, nenek B dan C selalu tanya: “Sekarang sholat apa?” 
Padahal sudah dijelaskan, bahwa silakan kita sholat apa aja, sesuai dengan kebutuhan & impian kita.

Nenek A hingga merasa terganggu alasannya yaitu pas tiap udah niat sholat selalu dicolek trus ditanya “sholat apa?”, jadi buyar semua konsentrasi. Sampai kesannya nenek A punya impian melarikan diri juga biar nggak dikintilin duo nenek B & C ini, dan pelarian diri nenek A pun berhasil. hihihi

Dan yang saya khawatirkan pun terjadi. 
Nenek B dan C ngomel-ngomel sama emak-emak teman segrup. Katanya saya tidak berperi ke-nenek-an. Suka ninggalin, nggak pengertian kalo nenek-nenek lagi capek, kwek-kwek-kwek, gukgukguk, nguing-nguing. Dan para emak-emak pun terhasut si duo nenek. (mereka tipikal emak-emak sejati, gampang sekali tergoda gosip. Naudzubillah).

Setiap kali makan bareng atau ada program kumpul, saya selalu disindir dengan gegap gempita oleh gerombolan emak-emak dan nenek-nenek itu diiringi dengan tatapan nyinyir mereka, kecuali nenek A. 
Nenek A selalu belain saya, alasannya yaitu tau betul apa yang sebetulnya terjadi dan nenek A (juga saya) sangat menyayangkan sikap minus para nenek dan para emak dikala moment sedang beribadah di tanah suci ini. (mungkin mereka kira sedang arisan PKK di kelurahan, jadi gak kerasa kalo udah hot banget nyindir-nyindirnya).

Lhah, lagian sapa suruh ngikutin saya, hayooo? 
Saya juga nggak pernah ngajak mereka buat bareng kan….   
Lagipula saya bukan petugas dari travel yang tugasnya ngopeni jamaah. 
Bantuan yang dapat saya berikan hanya terbatas, yang tentu saja tidak hingga mengganggu aktifitas ibadah saya. Kalau hingga mengganggu ya maaf saya tidak dapat bantu, silakan hubungi petugas travel. #bhay!

Saya selalu membisu seribu bahasa dan lenggang kangkung jaya, apapun yang terjadi atas sikap gerombolan nenek & emak-emak tersebut di atas. Percuma juga kalo ngejawab omelan mereka, apalagi mencoba menjelaskan. Selain buang waktu, momentnya pun tidak tepat, hasilnya juga tetep aja saya dianggap sebagai yang bersalah.

Yo wes lah, hambar aja, sing waras ngalah! 


Peristiwa ini berlangsung sepanjang umroh, 9 hari. Dududuudududu……

(rasanya pingin ndepis di pojokan ka’bah sambil ngelus dada onta istighfar).

 

 




Diam-diam saya kagum dengan nenek A. Karena meskipun ia juga golongan nenek-nenek, tapi sungguh sangat keren. Dia cepat sekali menghafal jalan, mandiri, tidak aib bertanya dan cepat mengerti jikalau diberi informasi.
Ternyata  dibalik nenek A yang keren itu ada anak-anaknya yang sholeh. Anak-anak nenek A sebelum berangkat sudah mewanti-wanti mamanya untuk dapat bangun diatas kaki sendiri dan tidak merepotkan orang lain. Mereka pun sudah mentraining mamanya untuk dapat mengoperasikan peralatan yang ada di kamar mandi pesawat dan hotel, serta cara menggunakan lift & eskalator.

Dibalik ini semua saya pun bersyukur tiada henti alasannya yaitu Yang Mahakuasa SWT mengundang saya ke Baitullah di usia yang masih muda, tubuh sehat, stamina kuat, otak pun 100% waras. Alhamdulillah….
Semoga hingga usia senja saya tidak menjadi beban bagi orang lain, ibarat halnya almarhum orang bau tanah saya semasa hidupnya. Insya Allah. Aamiin…

 


Baca artikel lainnya : 

Wisata Gunung The Peak di Hongkong





TIPS:
JIka kita akan memberangkatkan orang bau tanah berusia lanjut untuk umrah, pastikan untuk mentraining mereka terlebih dahulu tentang:
1. cara menggunakan kamar mandi di pesawat & di hotel, 
2. cara menggunakan lift dan eskalator,
3. apa saja yang dapat dilakukan selama di masjid sepanjang umroh,
4. bagaimana caranya supaya dapat sempurna waktu biar tidak terlambat,
5. bagaimana caranya menghafal jalan,
6. harus bagaimana jikalau membutuhkan bantuan, dll.

Jika sekiranya orang bau tanah tidak dapat dilepas pergi sendiri, mohon untuk didampingi anggota keluarga atau dititipkan pada petugas travel supaya tidak menjadi beban bagi jamaah lainnya.

Demikian ulasan mengenai Umrah Bersama Segerombolan Nenek-Nenek di Saudi Arabia